 © pencariantaksemudahdiduga™ 2011  pencarian tak semudah diduga

Tuesday, August 25, 2015

Do you "jatuh sayang" or "jatuh cinta"?

Bismillah. 


"Sayang" dan "Cinta" is two different things, but both adalah special feelings. Orang boleh "jatuh sayang" dengan cepat  - contohnya, bila kita kenal dgn someone, dan kita admire dgn few characters of him/her, then feeling yg ada wktu tu is sayang. So no wonder org boleh "jatuh sayang" dgn cepat, but dont get confuse with "Cinta". Its not easy utk "jatuh cinta", but still, kes2 mcm "cinta pandang pertama" logik je kalau berlaku, tp its very rare kan?


Now talking about love, each person have different ways utk "jatuh cinta", dan i can classify it as by "internally" or by "externally". Boleh faham kan jatuh cinta atas sebab2 internal vs jatuh cinta atas sebab2 externally? (Kalau "internally", more on perasaan, cthnya kita expect that person boleh jujur dan org camni letak high expectation ke atas kejujuran, keikhlasan dan boleh memberikan high commitment dalam memberikan kejujuran dan keikhlasannya..setia (loyal) dan trust), (whereas "externally", lebih kepada perkara2 luaran or physical/luaran, cthnya kecantikan, tinggi, pandai berhias, up to date dgn fesyen, character2 luaran yg menarik.. Dan segala yg boleh dibayangkan ttg luaran/apa yg nampak. Dan org yg camni letakkan high expectation dalam apa yg dia nampak terhadap pasangannya.


Jadi.. Anda org yg bagaimana? Apa yg anda expect drpd pasangan anda? :)

Friday, May 08, 2015

Layakkah kita?

Soalan: 
Kenapa ada ramai orang yang ikut usrah, tapi dia still tak berubah gak?

Tarbiah ni, ada TIGA bahagian secara ringkas:
1)Tarbiah jam'iyyah(Tarbiah beramai-ramai).- Contohnya, usrah, katibah, daurah, dan yang sama waktu dengannya.
2)Tarbiah fardiah(Tarbiah seseorang kepada seseorang yang lain).-Seperti naqib kita datang personal kat kita, atau ada orang datang tegur dan bimbing kita face to face, personal.
3)Tarbiah Dzatiah(Tarbiah diri kita kepada diri kita sendiri!)-Seperti amal fardi kita, pembacaan kita dan segala-gala amal yang kita buat untuk diri kita.

****Antara TIGA ni, sebenarnya, TARBIAH DZATIAH adalah penentu, kau jadi orang yang hebat dalam tarbiah dan dakwah atau tidak!*****
Bayangkan, kalau kau just harapkan tarbiyah jam'iyyah dan fardiyyah untuk kau jadi baik, mustahil. 

Kenapa? Kau tengok betul-betul.Usrah setiap minggu sekali. Sekali paling-palingpun 3 jam. Kalau sebulan, jadi 12 jam. Itupun kalau kita datang tiap minggu.Katibah dan daurah, sebulan sekali. Katibah biasa start lepas maghrib, campur-campur, ada dalam 15 jam. Itupun kalau kita datang.Riadhah tiap minggu sekali dalam 3 jam. Sebulan, jadi 12 jam.Di tambah program-program umum dan sebagainya, kasi extra 5 jam. Juga, kuliah-kuliah di surau dan masjid yang kita pergi, tambah lagi 5 jam.Dan, masa yang kita luang untuk pegang anak buah usrah(bagi yang jadi naqib), tambah lagi 12 jam.*****Jadi, kalau tambah tambah: 12+15+12+5+5+12=61 jam.Sebulan ada 720 jam.61/720x100=8%!!!

Bermakna, kita pergi usrah selama ni, katibah dan lain-lain, kita baru guna 8% jam kita untuk agama! Inipun ramai yang tak dapat komit. Baru 8 peratus syeikh! Takkan itu pun kita tak mampu dan sering memberi alasan?Lagi 92% jam adalah, kita dengan diri kita sendiri! Tarbiah Dzatiah!!Sebab itulah, kalau kita guna 92% jam tu untuk tarbiah diri kita, qiam, baca quran, zikir pada Allah, tingkatkan pembacaan buku-buku fikrah dan dakwah, solat jemaah 5 waktu, tinggalkan maksiat dan sebagainya!Kerana itu, kita boleh tengok, ramai je orang yang ikut
usrah, tapi kenapa dia tak berubah lagi? Kerana, dia gunakan 92% waktunya untuk perkara yang sia-sia.Muhasabahlah. Dahlah 8% tu pun kita datang tak datang, 92% lagi buat benda yang mengarut. Adakah kita layak masuk syurga dengan pengorbanan yang amat memalukan ini?Ya Allah...

Tuesday, May 05, 2015

Umar Telmesani

Mursyid Am Ikhwan
  1. Hassan al Banna (1928-1949)
  2. Hassan al Hudhaibi (1949-1972)
  3. Umar at-Tilmisani (1972-1986)
  4. Muhammad Hamid Abu Nasr (1986-1996)
  5. Mustafa Masyhur (1996-2002)
  6. Ma’mun al Hudhaibi (2002-2004)
  7. Muhammad Mahdi Akif (2004-2010)
  8. Muhammad Badie (2010-sekarang)




1) Latar belakang
  • Nama penuh: Ustadz Umar Abdul Fattah bin Abdul Qadir Mushthafa Tilmisani
  • 4 Nov 1904 – 22 May 1986 (age:81)
  • keluarga berasal drpd barat algeria
  • Mursyid am zaman Anwar al-Sadat, ketika waktu cooperation with the state (penyatuan dgn kerajaan) - Ketiga, bermula Nov 1973.
  • Lahir di Kaherah, daerah Darb al-Ahmar, in 1904
  • Peguam, menyertai ikhwan pada 1933
  • Daripada keluarga pemilik tanah, ada 300 hectar tanah dan 7 buah rumah (kaya!)
  • Dipenjarakan 17 tahun, sebanyak 3 kali (1954-Nasser,1981-Sadat,1984-Mubarak)
  • Pada zaman beliau menjadi ketua, dakwah ikhwan berkembang pesat.
  • Meninggal pada usia 82 tahun, solat jenazah dihadiri ¼ juta manusia, ada yg kata ¼ penduduk mesir termasuk dari dalam dan luar negara.


2) Tempat, tanggal lahir dan zaman kecil & kehidupan
  • keturunam berasal dari Tilmisan, Al-Jazair.
  • Lahir: Kota Cairo pada 1322 H (1904).
  • Ayah & datuk: pedagang kain dan batu permata
  • Datuk: salafi, byk cetak buku2 karya Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab - membesar dari suasana yg jauh dari bid’ah.
  • Pendidikan sek menengah & atas: Madrasah Ilhamiyah, kemudian lanjutkan pengajian dlm fakulti Hukum.
  • 1933 tamat pengajian → wujudkan sidang peguam (di Syabin Al Qanathir) & bergabung dgn ikhwan; peguam pertama bergabung dgn ikhwan.
  • byk sumbang dlm pemikiran & potensi membela.
  • sering ikut al-banna dlm lawatan dalam dan luar mesir.
  • Nikah: ketika menengah atas
  • 4 anak: Abid, Abdul Fattah, 2 puteri.
  • Banyak menelaah ilmu; tafsir, hadis, fiqh, sirah, biografi tokoh.
  • Juga ambil tahu perkembangan musuh Islam - dalam dan luar negeri.
    • berwaspada, kaji & tentukan sikap utk menentang konspirasi dgn bijaksana & nasihat yg baik., mentahkik ungkapan2, mengikis syubhah2.
  • Sopan, tulus hati, tawaduk, murah senyuman, kasih syg pada setiap ahli ikhwan terutama generasi muda.


3) Komitmen
  • Jernih hati, bersih jiwa, halus ucapan, petah, lidah fasih, teknik berdebat yg hebat dan dialog yg sgt tersusun.
  • “Saya tidak bermusuh dgn sesiapa pun, kecuali dlm membela kebenaran, atau mengajak menerapkan kitab Allah. Kalau ada permusuhan dari pihak mereka, bukan dariku. Saya menyumpah diriku utk tidak menyakiti seorang pun dgn kata2 kasar, meskipun tidak setuju dgn kebijakannya atau bahkan ia menyakitiku. Kerana itu, tidak pernah terjadi permusuhan antara diriku dgn seseorang kerana masalah peribadi”


4) Akhlak dan sifat
  • Pemalu
  • Mengalami ujian yg keras dlm penjara (hampir 20 tahun), sebnyak 2x; 1948 dan 1954, 1981
  • Tidak akan menggunakan kekerasan utk buat perubahan.


5) Surat utk presiden Mesir (1986)
  • “Wahai presiden yg mulia, yg terpenting bg kami, kaum muslimin Mesir adalah menjadi bangsa yg aman, stabil dan tenang di bawah naungan syariat Allah ta’ala. Sebab kemaslahatan ini terletak pd penerapan syariatNya. Tidak berlebihan bila sy katakan, bhw penerapan syariat Allah ta’aka di mesir akan menjadi pembuka kebaikan bg seluruh wilayahnya. Dgn itu, penguasa dan seluruh rakyat mendpt kemenangan dan kebahagiaan”.


6) Nasihat
  • bykkan zikir
  • berpegang teguh dgn wahyu Allah, berjihad dgn kalimat yg benar, x hiraukan gangguan, jadikan diri sbg teladan dan kepahlawananan, satriawan, tegar,
  • semangat pemuda, pemahanan mendalam, sabar, komitmen pd aturan quran


7) Ketegasan dan keberanian
  • Tegas dalam dan luar penjara
  • tak pernah tunduk pd ancaman atau intimidasi
  • zuhud, iffah (jaga kehormatan), hanya takut pd allah dan hrpkan keredhaanNya.
  • “Sy x pernah takut kpd sesiapa pun selama hidupku, kecuali kpd Allah. Takda yg dpt menghalangiku mengucapkan kebenaran yg sy yakini, meskipun org lain merasa kesusahan kerananya. Sy katakan apa yg ku yakini dgn tenang, mantap dan sopan, agar x menyakiti pendengar atau melukai perasaannya. Sy jga berusaha menjauhi kata2 yg mgkn tak disukai lawan bicaraku. Dgn cara spt itu, sy mendapatkan ketenangan jiwa. Anda cara ini x dpt merekrut byk kwn, maka berdiam diri menjagaku dari kejahatan lawan”
  • Dialog terbuka di Kota Ismailiyah, disiarkan dlm radio dan tv, Pres Anwar Sadat tuduh Ikhwan sbg fitnah sekretariat dan mcm2 tuduhan lain → jwb Umar Tilmisani; Siapa yg berlaku zalim kpdku maka biasanya sy laporkan (adukan) kpd Anda. Kerana Anda rujukan tertinggi stlh Allah - buat org2 yg mengadu. Skrg kezaliman itu dtg dari anda, kerana itu sy adukan anda kpd Allah → Anwar Sadat terkejut dan gementar, minta ditarik kembali.


8) Sifat zuhud, tawadu, sederhana
  • seorang dai, murabbi, pemimpin
  • meninggalkan kehidupan yg penuh dgn bunga2 dunia utk menghadap Allah
  • tinggal di apartment yg sgt sederhana
    • berada di ruang sempit di Kompleks Al Mulaiji Asy-Sya’biyah Al-Qadimah
    • tangga ke rumah tua dan usang
    • perabot sgt sederhana
    • sedangkan dari keluarga kaya raya


9) Karya
  • Ustadz Umar Telmesani mencintai ilmu dan gemar membaca, beliau juga menyumbang beberapa khazanah pemikiran Islam, antaranya
    • Syahidul Mihrab Umar Ibn Khattab
    • Al Khuruj Minal Ma’zaqil
  • 17 yg terkenal, lain aada tulisan di majalah


10) Rujukan:
Risalah Tsulasa’Edisi 1, 11 RabiulAwwal  - http://ulumcordova.files.wordpress.com/2007/12/r1tsulasa-edisi-1.pdf

Sunday, March 29, 2015

Kisah Cinta Salman Al-Farisi


Salman Al Farisi memang sudah waktunya menikah. Seorang wanita Anshar yang
dikenalnya sebagai wanita mukminah lagi shalihah juga telah mengambil
tempat di hatinya. Tentu saja bukan sebagai kekasih. Tetapi sebagai sebuah
pilihan dan pilahan yang dirasa tepat. Pilihan menurut akal sehat. Dan
pilahan menurut perasaan yang halus, juga ruh yang suci.

Tapi bagaimanapun, ia merasa asing di sini. Madinah bukanlah tempat
kelahirannya. Madinah bukanlah tempatnya tumbuh dewasa. Madinah memiliki
adat, rasa bahasa, dan rupa-rupa yang belum begitu dikenalnya. Ia
berfikir, melamar seorang gadis pribumi tentu menjadi sebuah urusan yang
pelik bagi seorang pendatang. Harus ada seorang yang akrab dengan tradisi
Madinah berbicara untuknya dalam khithbah. Maka disampaikannyalah gelegak
hati itu kepada shahabat Anshar yang dipersaudarakan dengannya, Abu Darda’.

”Subhanallaah. . wal hamdulillaah. .”, girang Abu Darda’ mendengarnya.
Mereka tersenyum bahagia dan berpelukan. Maka setelah persiapan dirasa
cukup, beriringanlah kedua shahabat itu menuju sebuah rumah di penjuru
tengah kota Madinah. Rumah dari seorang wanita yang shalihah lagi bertaqwa.

”Saya adalah Abu Darda’, dan ini adalah saudara saya Salman seorang
Persia. Allah telah memuliakannya dengan Islam dan dia juga telah
memuliakan Islam dengan amal dan jihadnya. Dia memiliki kedudukan yang
utama di sisi Rasulullah Shallallaahu ’Alaihi wa Sallam, sampai-sampai
beliau menyebutnya sebagai ahli bait-nya. Saya datang untuk mewakili
saudara saya ini melamar putri Anda untuk dipersuntingnya.”, fasih Abud
Darda’ bicara dalam logat Bani Najjar yang paling murni.
”Adalah kehormatan bagi kami”, ucap tuan rumah, ”Menerima Anda berdua,
shahabat Rasulullah yang mulia. Dan adalah kehormatan bagi keluarga ini
bermenantukan seorang shahabat Rasulullah yang utama. Akan tetapi hak
jawab ini sepenuhnya saya serahkan pada puteri kami.” Tuan rumah memberi
isyarat ke arah hijab yang di belakangnya sang puteri menanti dengan
segala debar hati.

”Maafkan kami atas keterusterangan ini”, kata suara lembut itu. Ternyata
sang ibu yang bicara mewakili puterinya. ”Tetapi karena Anda berdua yang
datang, maka dengan mengharap ridha Allah saya menjawab bahwa puteri kami
menolak pinangan Salman. Namun jika Abu Darda’ kemudian juga memiliki
urusan yang sama, maka puteri kami telah menyiapkan jawaban mengiyakan.”

Jelas sudah. Keterusterangan yang mengejutkan, ironis, sekaligus indah.
Sang puteri lebih tertarik kepada pengantar daripada pelamarnya! Itu
mengejutkan dan ironis. Tapi saya juga mengatakan indah karena satu
alasan; reaksi Salman. Bayangkan sebuah perasaan, di mana cinta dan
persaudaraan bergejolak berebut tempat dalam hati. Bayangkan sebentuk malu
yang membuncah dan bertemu dengan gelombang kesadaran; bahwa dia memang
belum punya hak apapun atas orang yang dicintainya. Mari kita dengar ia
bicara.

”Allahu Akbar!”, seru Salman, ”Semua mahar dan nafkah yang kupersiapkan
ini akan aku serahkan pada Abu Darda’, dan aku akan menjadi saksi
pernikahan kalian!”
???

Cinta tak harus memiliki. Dan sejatinya kita memang tak pernah memiliki
apapun dalam kehidupan ini. Salman mengajarkan kita untuk meraih kesadaran
tinggi itu di tengah perasaan yang berkecamuk rumit; malu, kecewa, sedih,
merasa salah memilih pengantar –untuk tidak mengatakan ’merasa
dikhianati’-, merasa berada di tempat yang keliru, di negeri yang salah,
dan seterusnya. Ini tak mudah. Dan kita yang sering merasa memiliki orang
yang kita cintai, mari belajar pada Salman. Tentang sebuah kesadaran yang
kadang harus kita munculkan dalam situasi yang tak mudah.

copas dari kisah.web.id

Saturday, March 28, 2015

Penyakit Wahn

Orang yang diberikan nikmat
dunia sering terlalai dan
terleka sehingga hati mereka
terikat kepada kenikmatan
dunia dan cintakan dunia.
Cinta dunia atau hubbu al-
Dunya bermaksud perasaan
hati yang sentiasa terikat
dengan dunia sehingga urusan
berkaitan dengan memalingkan
meraka dari Allah swt dan
kewajipan terhadapnya .
Rasulullah s.a.w menerangkan
bertapa sikap cinta dunia ini
amat merbahaya dalam
;hadisnya
ﻗﺎﻝ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ -ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ
ﻋﻠﻴﻪ -ﻢﻠﺳﻭ : « ﻳﻮﺷﻚُ
ﺍﻷُﻣَﻢُ ﺃﻥْ ﺗَﺪَﺍﻋَﻰ ﻋﻠﻴﻜﻢ ﻛﻤﺎ
ﺗَﺪَﺍﻋَﻰ ﺍﻷَﻛَﻠﺔُ ﺇﻟﻰ ﻗَﺼْﻌَﺘِﻬﺎ،
ﻓﻘﺎﻝ ﻗﺎﺋﻞ : ﻣﻦ ﻗِﻠَّﺔ ﻧﺤﻦ
ﻳﻮﻣﺌﺬ ؟ ﻗﺎﻝ : ﺑﻞ ﺃﻧﺘﻢ
ﻳﻮﻣﺌﺬ ﻛﺜﻴﺮ، ﻭﻟﻜﻨَّﻜﻢ ﻏُﺜﺎﺀ
ﻛَﻐُﺜَﺎﺀِ ﺍﻟﺴَّﻴْﻞِ، ﻭﻟَﻴَﻨْﺰِﻋَﻦَّ ﺍﻟﻠﻪ
ﻣِﻦْ ﺻﺪﻭﺭ ﻋﺪﻭِّﻛﻢ ﺍﻟﻤﻬﺎﺑﺔَ
ﻣﻨﻜﻢ، ﻭﻟﻴﻘﺬﻓﻦَّ ﻓﻲ
ﻗُﻠُﻮﺑﻜﻢ ﺍﻟﻮَﻫْﻦَ، ﻗﻴﻞ : ﻭﻣﺎ
ﺍﻟﻮْﻫﻦُ ﻳﺎ ﺭﺳﻮﻝ ﺍﻟﻠﻪ ؟ ﻗﺎﻝ :
ﺣُﺐُّ ﺍﻟﺪُّﻧﻴﺎ، ﻭﻛﺮﺍﻫﻴَﺔُ ﺍﻟﻤﻮﺕِ »
ﺃﺧﺮﺟﻪ ﺃﺑﻮ ﺩﺍﻭﺩ
Maksudnya; Akan datang masa
di mana kamu diperebutkan
oleh bangsa-bangsa lain
sebagaimana orang-orang
berebut melahap makanan dari
bekasnya." Para sahabat
bertanya, "Apakah kerana ketika
itu kami sedikit Wahai
Rasulallah?" Rasulullah
bersabda, "Tidak, bahkan ketika
itu sangat ramai tetapi seperti
buih di lautan kerana kamu
tertimpa penyakit 'wahn'."
Sahabat bertanya, "Apakah
penyakit "wahn" itu ya
Rasulallah?" Beliau menjawab,
"Penyakit "wahn" itu adalah
terlalu cinta dunia dan takut
".mati

Friday, March 27, 2015

Potret


Terangi malam ku dengan syair indah mu
Merenung kasih dalam sepi yang terasing
Saat kau pergi, lemas ku bila tiada mu
Jauh terbawa lukisan hatimu
Hilang mencari di mana kau pergi
Tinggal aku menahan luka ini
Sampai harus ku pergi
Engkau bagaikan bintang-bintang di angkasa
Hanya mampu melihat kamu yang terbiar
Walaupun sakit, walaupun pedih tak berdaya
Berjalan tenang menghampiri persisiran
Melakar namamu di sisi pasir pantai
Pastinya hilang, tidak rasaku kepadamu
Jauh terbawa lukisan hatimu
Hilang mencari di mana kau pergi
Tinggal aku menahan luka ini
Sampai harus ku pergi
Jauh terbawa lukisan hatimu
Warna pelangi hiasan terindah
Hati ini tak akan terbahagi
Sampai harus ku pergi
Menuju aku kepadamu jadi satu
Meraih kasih kita
Jauh terbawa lukisan hatimu
Hilang mencari di mana kau pergi
Tinggal aku menahan luka ini
Sampai harus ku pergi
Jauh terbawa lukisan hatimu
Warna pelangi hiasan terindah
Hati ini tak akan terbahagi
Sampai harus ku pergi

https://www.youtube.com/watch?v=dMA8hM2qrHA

Lirik Lagu : Potret
Artis : Akim & The Majistret
Album : Single (2015)

Monday, March 02, 2015

Sharing Ust Salim A Fillah

“Ya Rasulallah”, begitu suatu hari para sahabat bertabik saat mereka menatap wajah beliau yang purnama, “Ceritakanlah tentang dirimu.”

Dalam riwayat Ibn Ishaq sebagaimana direkam Ibn Hisyam di Kitab Sirah-nya; kala itu Sang Nabi ShallaLlahu ‘Alaihi wa Sallam menjawab dengan beberapa kalimat. 

Pembukanya adalah senyum, yang disusul senarai kerendahan hati, “Aku hanyasanya doa yang dimunajatkan Ibrahim, ‘Alaihissalam..”

Doa itu, doa yang berumur 4000 tahun.

Ia melintas mengarungi zaman, dari sejak lembah Makkah yang sunyi  hanya dihuni Isma’il dan Ibundanya hingga saat 360 berhala telah menyesaki Ka’bah di seluruh kelilingnya.

Doa itu, adalah ketulusan seorang moyang untuk anak-cucu. 

Di dalamnya terkandung cinta agar orang-orang yang berhimpun bersama keturunannya di dekat rumah Allah itu terhubung dan terbimbing dari langit oleh cahayaNya.
Salim A Fillah

Friday, February 27, 2015

10 wasiat al banna

10 Wasiat Imam As-Syahid Hassan Al-Banna... dipegang kemas oleh Ikhwan buat mengharungi lautan dakwah dan jihad yang luas... sehingga bahtera ini begitu ampuh dan menempa destinasi2 baharu menuju ustaziatul'alam.
(1) قم إلى الصلاة متى سمعت النداء مهما كانت الظروف.
1. Apabila mendengar azan maka bangunlah sembahyang serta-merta walau bagaimana keadaan sekalipun.
(2) أتل القران أو طالع أو استمع أو ذكر الله ولا تصرف جزءا من وقتك في غير فائدة.
2. Bacalah al-Quran, tatapilah buku-buku ilmu, pergilah ke majlis- majlis ilmu, dan amalkanlah zikrullah dan janganlah membuang masa dalam perkara yang tiada memberi faedah.
(3) اجتهد أن تتكلم بالعربية الفصحى فإن ذلك من شعائر الإسلام.
3. Berusahalah untuk bertutur dalam bahasa Arab kerana bahasa Arab yang betul itu adalah satu-satunya syiar Islam.
(4) لا تكثر الجدل في أي شان من الشؤون أيا كانت فإن المراء لا يأتي بخير.
4. Janganlah bertengkar dalam apa-apa perkara, sekalipun kerana pertengkaran yang kosong tiada memberi apa-apa jua kebaikan.
(5) لا تكثر الضحك فإن القلب الموصول بالله ساكن ووقور.
5. Janganlah banyak ketawa kerana hati yang sentiasa berhubung dengan Allah itu sentiasa tenang lagi tenteram.
(6) لا تمزح فإن الأمة المجاهدة لا تعرف إلا الجد.
6. Janganlah banyak bergurau kerana umat yang sedang berjuang itu tidak mengerti melainkan bersungguh-sungguh dalam setiap perkara.
(7) لاترفع صوتك أكثر مما يحتاج إلية السامع فإنه رعونة وإيذاء.
7. Janganlah bercakap lebih nyaring daripada kadar yang dikehendaki oleh pendengar kerana percakapan yang nyaring itu adalah suatu rasmi yang sia-sia malah menyakiti hati orang.
(8) تجنب عيبه الأشخاص وتجريح الهيئات ولا تتكلم إلا بالخير.
8. Jauhilah daripada mengumpat-umpat peribadi orang, mengecam pertubuhan-pertubuhan, dan janganlah bercakap melainkan apa- apa yang memberi kebajikan.
(9) تعرف إلى من تلقاه من أخوانك وان لم يطلب إليك ذلك. فأن أساس دعوتنا الحب والتعارف.
9. Berkenal-kenalanlah dengan setiap Muslimin yang ditemui kerana asas gerakan dakwah kita ialah berkenal-kenalan dan berkasih-sayang.
(10) الواجبات أكثر من الأوقات فعاون غيرك على الانتفاع بوقته.وإن كان لك مهمة فأوجز في قضائها
10. Kewajipan-kewajipan kita lebih banyak daripada masa yang ada pada kita, oleh itu gunakanlah masa dengan sebaik-baiknya dan ringkaskanlah perlaksanaannya.
Wallahualam..

Sunday, February 01, 2015

Kitab Manhaj Islah (sharing)

Semenjak dulu, dan sampai sekarang, saya selalu katakan kepada ikhwah, dalam setiap momentum: bahwa kalian selamanya tidak akan terkalahkan karena:
1. Sedikitnya jumlah kalian,
2. Lemahnya sarana kalian,
3. Banyaknya musuh kalian,
4. Konspirasi para musuh kalian, dan seandainya seluruh penghuni bumi bersepakat, mereka tidak akan mampu menimpakan apa pun kepada kalian kecuali yang telah ditetapkan Allah Subhanahu wa Ta'ala.

Namun, kalian terkalahkan dengan seburuk-buruk kekalahan, dan kalian kehilangan segala yang berhubungan dengan kemenangan, disebabkan jika:
1. Hati kalian telah rusak,
2. Allah Subhanahu wa Ta'ala tidak lagi memperbaiki amal kalian,
3. Atau kalimat kalian telah terpecah belah, dan pandangan kalian telah saling berselisih

Adapun jika kalian selalu
1. Satu hati,
2. Berorientasi kepada Allah Subhanahu wa Ta'ala,
3. Berjalan pada jalan ketaatan kepada-Nya,
4. Berjalan di atas manhaj meraih ridha-Nya

Maka, kalian tidaklah menjadi hina selamanya, tidaklah menjadi sedih selamanya, dan kalian selalu berada pada posisi tertinggi insyaAllah, dan Allah Subhanahu wa Ta'ala akan selalu bersama kalian, 


وَاللَّهُ مَعَكُمْ وَلَنْ يَتِرَكُمْ أَعْمَالَكُمْ

“dan sama sekali Dia tidaklah akan mengurangi pahala kalian” (QS. Muhammad: 35) 

Sumber:
Kitab Manhaj Ishlah wat-Taghyir (كتاب منهج الإصلاح والتغيير), hal. 35

Sunday, January 25, 2015

Ibu bapa dan kita

🌻🌻sejauh mana kita spend masa dengan ibu kita?🌻🌻

Tiba-tiba nak menangis dengar kisah benar hari ini yang diceritakan oleh seorang sahabat.
Seorang   suami ni ajak isterinya makan seperti biasa. Jom sayang kita pergi cuba makan sekian tempat sedap sangat makanannya dan tempat yang sangat istimewa.
Isterinya diam dan tiba-tiba cakap. Saya sebenarnya lebih rela abang ajak seorang wanita lain untuk makan istimewa dengan abang..
Suaminya terkejut dan tanya siapa pula sayang. Isterinya jawab, ajaklah mak abang. Abang dah terlalu lama tak meluangkan masa berbual dan makan dengannya. Saya sudah selalu. Pergilah..
Suaminya terkejut bercampur sedih dan terharu. Dia telefon ibunya dan ajak ibunya. Ibunya terkejut. Hanya berdua nak..yer kita berdua mak..
Dia pun bawa ibunya. Makan bersama-sama di tempat romantik dan istimewa itu.
Berbual panjang dan setelah itu. Ibunya senyum dan dia sangat gembira dapat makan dan bercakap-cakap panjang dengan anaknya..
Tanya dia pada ibunya. Ok ke ibu. Ibu seronok ker?
Jawabnya ibunya, yer anak. Susah-susah bawa mak ke sini. Seronok dapat bercakap-cakap dengan kamu.
Nanti saya bawa ibu lagi yer.
Jawab ibunya, nanti ibu pula belanja dan ajak kamu ke sini..
Setelah itu dia pulang. Dia terlalu sibuk dengan kerjanya. Sibuk dengan isteri dan anak-anak setiap hari..tidak sempat beri masa buat ibunya yang keseorangan. Jumpa sekejap-sekejap sahaja..
Satu hari dalam kesibukan dia terkejut dengar ibunya sakit. Dia kelam kabut tinggalkan kerja kerana dia sayang ibunya. Bila sampai ke hospital ibunya telah meninggal dunia. Dia sangat sedih dan menyesal.
Tidak berapa lama dia dapat kad dari tempat makan istimewa itu. Tempat makan untuk dia dan isterinya sudah dibayar...
Dia pun makan. Masa makan dia dapat sikit nota dari siapa yang tempahkan tempat itu buatnya. Rupa-rupanya arwah ibunya. 
Kata ibunya, terima kasih gembirakan ibu. Ibu nak balas dan tunaikan janji ibu. Ibu tempah khas buat kamu dan isteri kamu. Selamat bergembira..
Lelaki tadi dan isterinya menangis teresak-esak.
Itulah mak.....ya Allah tidak terbayar korban mereka. Tapi sekurang-kurangnya buatlah sesuatu dan gembirakan mereka. Malam hari doa menangis pada Allah buat mereka...
Kadang-kadang ada orang rasa hebat baru khidmat sikit pada mak. Sebenarnya kita belum buat baik. Kita cuma balas jasa mereka. Itu pun tak terbalas. Mereka mandikan kita dari kecil sehingga 0-6 tahun. Tukarkan pampers atau lampin 3 tahun. Siapkan makan minum paling kurang 17 tahun. Dukung 3 tahun. Cuci najis 5 tahun. Doa buat kita selagi mereka bernyawa.
Jadilah anak soleh. Ini bukan pilihan. Tapi perintah Allah yang wajib dan teramat besar.
Hargailah ibubapa dan ibubapa mertua kita. Sayangilah mereka. Minta maaf. Buat baik.
back to top Twitter Bird Gadget